Aturan Aneh ala Oppo untuk Jurnalis

Oppo mulai bertingkah aneh yang sudah bisa dikategorikan sebagai belagu dan keterlaluan nih. Jurnalis diundang menghadiri acara peluncuran, tetapi diwajibkan mengisi formulir seperti ini. Menurut saya, mending pulang dan diboikot beramai-ramai deh.

Mestinya Oppo bisa membedakan mana yang bersifat liputan, mana pula kegiatan yang mengandung non disclosure agreement (NDA). Kalau acara peluncuran produk dicampuradukkan dengan NDA dan kegiatan yang bersifat rahasia, ya capek deh.

Kelakuan Oppo

Semoga setelah ini ada yang mengajak mempopulerkan tagar alias hashtag #boikotOppo atau #Oppobelagu.

58 thoughts to “Aturan Aneh ala Oppo untuk Jurnalis”

  1. Syarat dan ketentuan peliputan, harusnya bisa di tambah lagi di poin ke 6, yaitu: “…Seluruh jurnalis yang melakukan peliputan diwajibkan memakai penutup mata yang telah disediakan oleh PT. Indonesia OPPO electronics…”
    Jadi peliputan hanya boleh di dengar aja.. wkwkwk..
    Oppo oppan ae sih… Beli pnsel pilih yang merk jelas, harga rasional aja deh..

  2. Wow ini aturan dari mana dan jelas melecehkan jurnalis. Klo liputannya pengen sama persis sama press release namanya advertorial. Klo pengen advertorial bisa juga, tapi wani piro? Masalahnya advertorial kredibilitasnya rendah di mata publik. Untuk mempengaruhi publik apalagi penggemar gadget justru blog seperti “ponselmu.com” ini lebih efektif. Tapi Oppo justru menyepelekan. Klo saya jadi jurnalis atau pemilik blog, dari pada kena gugatan hukum seperti yang diancamkan Oppo mending ga usah nulis sekalian. Ga ada Opp ora opo-opo kok!

  3. Dari kemarin nunggu berita peluncuran Oppp Find 7 di media online, engga ada. Ternyata para jurnalis ngambil “langkah aman” dengan engga memuat beritanya sama sekali.

    1. Pak Yeddy Hendrawan S.,

      Dalam pantauan saya masih ada media online yang memberitakan kok. Namun, jumlahnya jauh lebih sedikit daripada yang tidak memberitakannya.

  4. Payah…

    Udh sok tenar bgt ya pak..
    .
    Merk baru aja udh merasa ngetop bgt, sampe melarang media utk mempublikasikan…

    Even pabrikan besar ga spt itu yah…

  5. Wah,saya sangat senang membaca artikel dari pak Herry yang memberi sentilan untuk Oppo. Kalau saya pernah dengar,Oppo mematok harga tunggal secara nasional dan konon katanya bisa menghasilkan keuntungan lebih banyak. Apakah benar demikian ? Terimakasih.

    1. Pak Kurniawan,

      Benar. Keuntungan menjual satu unit ponsel Oppo kelas rendah mencapai ratusan ribu rupiah. Kalau yang laku ponsel Oppo termahal, keuntungan yang bakal diraup penjual menembus jutaan rupiah per unit.

  6. Langsung pasang tagar #Oppobelagu #boikotOppo ah di positif Twitter. Secara saya juga melihat nih merk membodohi konsumen sejak awal. Dari yang bilang merk Amerika lah, sampe mau menyamakan diri dengan salah satu raksasa California. Hihihi. Usah lah Oppo, bikin blueray aja, bagus di situ gak usah ikutan latah bikin ponsel kalau maunya cuma belagu.

  7. Wah…. Koq aneh kenapa suruh dateng mendingan kasih materi pake cd aj trus ga buang2 waktu dan capek….. Kl gt ma ga usah launching juga rapopo wes ra oppo juga ra popo. Nokia yg besar juga masih perlu media…. Hmmmmm ckckckckc

  8. Hahaha.. Jadi yang datang cuman disuruh amin aja terhadap semua materi Oppo gitu ya…
    Mulai over pede nih tim oppo

  9. Pak Herry,

    kyaknya manajemen Oppo makin menjadi aja ya?
    makin gak karuan.
    mending sekalian jurnalis2 boikot tuh produk Oppo. Jangan ada satu media pun yg meliput atau mengulas lagi ttg Oppo.

    kabur dulu ahhh…saambil nungguin produk baru K-Touch yg kabar2nya bulan Mei…

    #boikotOppo

  10. Pak Hery, coba tolong review Hape lokal seperti Polytron. saya sudah pake type w7450, dan cukup memuaskan. CINTAILAH PRODUK-PRODUK INDONESIA !

  11. iki oppo….opo opo wae… mungkin ada kopok n boroknya kale…

    tiap2 produk pasti ada Plus n Minus nya, kenapa takut?

    Aya…aya…wae ki oppo meneh…

    Awasi radiasi n profitnya… sehat n normal gak tuh?

  12. Blogger itu efektif lho buat promo.
    Pak Hsw mau tanya, di indonesia apa ada web kumpulan blogger blogger ponsel? Kalau motor kaya indomotoblog.net

  13. Pak Herry,

    setahu saya sih di awal2 info dulu yang mau masuk Nibiru. tapi ada bocoran terbaru katanya bkn Nibiru. yg pasti speknya: layar 5″ FullHD, octacore, RAM 2GB.
    Denger2 paling lambat akhir Mei bakal meluncur..

  14. maaf…tapi peliputan produk-produk asia timur memang sering begitu kok….liputan acara artis Korea selatan misalnya, sering jurnalis ga boleh bawa foto, gak boleh nanya dll…

    1. Bu Heni/Pak Rudianto,

      Dalam kasus Oppo ini kondisinya berbeda. Jurnalis hanya boleh menulis dengan bersumber pada siaran pers (press release). Presentasi, sambutan, atau ucapan dari petinggi Oppo maupun pihak lain dilarang dikutip.

      Kalau liputan acara artis Korsel, biasanya kan tetap ada narasumber yang memberikan penjelasan dan boleh dikutip. Entah itu yang berbicara manajer, promotor, atau artisnya sendiri.

  15. Masih nunggu tanggapan dari pihak oppo, sayangnya belum ada yang mau ngaku siapa yang bikin aturan itu. Untung saja keputusan saya mundur dua bulan lalu tepat

    1. Pak Hermanto,

      Ehmm… apakah Bapak yang sempat pakai nomor Telkomsel dengan ekor 8335?

      Sampai saat ini sepertinya belum ada klarifikasi resmi dari Oppo.

    1. Admin Tekno Satu,

      Kalau saya sih ya ditinggal pulang saja. Media dan produsen ponsel seharusnya saling bersinergi. Kalau produsen sudah seenak sendiri seperti itu, mending kita masukkan ke dalam daftar hitam saja deh.

  16. Produk baru laku dikit aja uda belagu.. Apalagi kl udah laku? Samsung, Sony kl ada peluncuran juga ga gini2 amat..

    Masa media disetir2 sama opponya.. Secara etika tdk boleh dong. Mending medianya tdk usah beritakan peluncuran oppo..

  17. waduuh, OPPO ternyata belagu banget ya kalau begitu. Produknya mahal spesifikasi juga tidak terlalu ada yang bisa mencerminkan kekhasnya. tapi btw itu gambarnya asli atau hasil editing ? ๐Ÿ˜€ hehehe

    1. Pak Gadget Frontal,

      Dijamin asli. ๐Ÿ™‚

      Hanya nama media yang saya tutupi dengan garis warna biru.

  18. Saya baru tau juga kalau ada juga aturan dari Oppo ni ya, Mungkin biar tidak di langgar untuk penyedianya. (sok tau dikit) ๐Ÿ˜€

  19. Dari awal sy juga ragu oppo itu lisensi amrik,
    Cma pas prtama oppo mluncurkan hp prtamanya sy trtarik dngn oppo piano-nya, maka sy pun mmbelinya dan memekainya sampai skarang,
    Cma tetep bangga pke oppo dri pd pke hp china yg laen, krna tampilan menu dan jeroannya laen dri pd yg laen, ga cma ikut2an doang dngn merk laen kayak samsung, dan trbukti biarpun hrganya trgolong mahal buat konsumen tpi skarang bnyak yg pke, hasil jepretan kameranya bisamngalahkn kamera skelas samsung, hp pnya sy berkali-kali d banting2 sma anak sy yg msih balita tpi tetep aja nyala g mati stelah d hidupkan kmbali,
    Cma sy akui hp oppo blum ada yg anti air, hp sy sma anak sy d celupin k dlam gelas sms, tlpon, internetan msih bisa cma yg mati bluetooth sma wifinya ajah,
    Makanya sy tetep pke ini hp krna sdh trbukti keunggulanya d banding hp merk global yg laennya,,,
    Smoga konsumen yg mau ganti hp dpt membedakannya antara hp mahal dan hp murah tpi murahan,,,

    1. Pak Cep Jampang,

      Dibandingkan aneka ponsel merek Tiongkok, kualitas Oppo memang layak dipuji. Namun, yang nggak tahan ya caranya berjualan itu lho. Kesannya menghalalkan segala cara.

  20. Sy mau sharing ttg hp oppo, bbrp waktu yg lalu hp teman sy rusak pdhl br beli bbrp bulan. Setelah di bw ke counter lokasi pembelian, promotor menawarkan bantuan untuk bw hp tsb ke service centre yg blokasi di Sby, krn di kota sy belum ada service centrenya saat itu. Lama sekali berselang tidak ada kabar smpai berbulan2, ditagih berkali2 hp tsb tdk pernah datang. Setelah diusut tdk hanya teman sy saja yg mengalami hal tsb. Byk customer yg service oppo mengalami hal yg sama. Akhirnya salah seorang atasan promotor oppo menawarkan jalan damai secara personal dg mengganti hp yg lain yg notabene beda type dan harga lbh mahal. Teman sy itupun setuju dan digantilah hp oppo joy tsb dg oppo find 5 mini, wlpn sptnya itu bekas. Yg sy tanyakan apakah sebegitu curangnya kah oppo dalam menggaet customer smpai terkesan menghalalkan segala cara spt kasus tsb? Sampai untuk brg service saja regulasinya tdk jelas. (Fyi, kejadian tsb terjadi pd akhir 2014 kemarin)

  21. Hadehhh segitunya x_x
    Kalau gitu caranya mah gak usah undang jurnalis di acaranya. Kirim aja email press releasenya :\

    Banyak bener aturannya…

  22. Salam kenal dari saya, Yandy.

    Dulu (2013) pernah beli hp oppo dan punya pengalaman yg sanggat mengecewakan. Hp find muse yg saya beli ada miss di receiving signal (sim 1 dan 2). Saya sudah curiga sejak meninggalkan toko. Sampai di rmh saya bandingkan dgn hp sy yg lain, dan bener ada selisih yg banyak (oppo smp ndak dpt signal). Dan di setting hp oppo tsb tdk afa pengaturan pindah mode jaringan. Krn udah malem saya putusin besok balik ke tokonya. Besok paginya saya balik ke toko tsb dan njelasin apa yg terjadi. Eh, pihak toko tdk mau tanggungjawab, padahal yv saya minta cuman bantu kirim balik ke service center dgn status garansi. Malah pihak promotor ngajak berantem…. Sejak itu saya nilai oppo jelek karena 1. Produk tdk lengkap byk fifur yg tdk ada. 2. Produk mungkin banyak yang miss dlm pengerjaan. 3. Distibusi dan penjualan arogan. Itu pengalaman saya dengan oppo. Thanx.

  23. Maaf, agak o.o.t sedikit. Aku baru baca dan tau blog ini, dan di artikel satunya lagi, komentarnya kepenuhan, jadi aku mutusin buat komentar di artikel yang ini aja. Dan udah pasti, komentar aku bakal panjang banget.

    Mama aku pernah beli hp oppo buat dipake sebagai hp cadangan dengan alasan “ngilangin rasa penasaran,” karena oppo lagi sering banget promosi. Selain itu, oppo juga tampilan layar sama UI-nya keliatan menarik banget, katanya.

    Singkat cerita, belilah si Mama hp oppo neo 3 yang harganya sekitar Rp. 2,199 saat itu. Sambil senyum bangga, dia nunjukkin tuh hp sama semua orang di rumah karena dia ngerasa ngikutin perkembangan zaman alias up-to-date/kekinian. Dia bilang, tuh hp bikinan Italia. (Aku sendiri sih mandang hp itu biasa aja. Warnanya yang putih sama sisinya yang ijo that turns me off. Bener-bener norak dan ala-ala chinese banget. Aku sendiri tau kalo oppo emang buatan china.)

    2 minggu kemudian, si Mama berniat buat jual hp itu dengan alasan tampilan UI-nya norak banget, ditambah nuansa hp tiongkok-nya masih kerasa banget. Ga kayak megang hp android, katanya. Selain itu, hp-nya cenderung ngebosenin karena Color OS yang memperburuk tampilan. Pergilah dia ke konter hp yang sama buat menjual hp itu. Dan ternyata, dia kecewa bukan main pas hp-nya cuma ditawar dengan harga Rp. 600.000. Bahkan di konter lain, hp itu malah ditolak mentah-mentah.

    Sesampainya di rumah, dia ngambek-ngambek sambil nyumpahin si pemilik konter itu karena alasan yang ga logis. “Harga barunya aja udah turun sejuta,” kata si pemilik konter itu. Ga masuk akal banget ‘kan? Masa iya dalam kurun waktu 2 minggu, harganya udah turun seanjlok itu.

    Setelah kejadian itu, tuh hp nganggur di rumah dan malah dia kasih sama adik aku yang umurnya masih 3 taunan. Dia bilang, “Biarin aja, biar rusak. Mama illfeel banget sama hp itu. Apalagi sama pemilik & promotor hp-nya.” Dari situ, aku yang kasian sama nasib hp itu, langsung bawa hp itu buat dijadiin cadangan juga. Dan ternyata, ucapan si Mama ga sepenuhnya salah. Hp-nya emang android, tapi kayak ga megang hp android. Kayak megang hp cross versi java yang ada playstore sebagai poin plus-nya aja gitu. Setelah itu, aku biarin aja tuh hp. Dan sampai sekarang, ga tau kemana rimbanya itu hp. Mungkin ada yang nyolong atau gimana, aku kurang tau.

    Tapi, sisi positifnya, tuh hp emang kebilang lumayan bandel. Udah dilempar beberapa kali sama adik aku, tapi cuma lecet sedikit dan berfungsi dengan normal. Sayangnya, yang bikin aku illfeel tuh promotor sama konter-nya yang ga bertanggungjawab. Buat apa jual-beli hp kalo ga mau beli lagi tuh hp dengan harga yang realistis? Apalagi untuk orang yang terbilang kurang melek teknologi kayak si Mama, itu ‘kan masuknya ke penipuan.

    Aku sendiri masih percayain Samsung sama iPhone sih kalo urusan hp. Rela deh ngumpulin uang berbulan-bulan buat beli salah satu hp ituโ€”karena aku terbiasa beli hp pake uang tabungan #problemremaja. Alasannya bukan karena gengsi sih, tapi kualitas. Meskipun harganya terbilang sedikit “over-priced” dengan fitur yang dibilang biasa aja untuk harga yang ditawarkan, tapi processor-nya bagus banget. l Aku sendiri pake Samsung Galaxy S4 yang udah tertinggal zaman, tapi ga pernah punya problem berarti. (Dulu pernah pake iPhone 5s pas harganya udah Rp. 6,5, tapi ilang dicuri orang pas di kendaraan umum.) Kalau pun ada, paling cuma nge-freeze beberapa detik. Dan untuk ukuran orang yang super jorok dalam ngerawat hp kayak aku, samsung emang cocok sih (masalah bezel lecet atau hp kebentur sama jatuh sih ga pernah, tapi terlalu sering pake hp pas di-charge atau nge-charge yang kelamaan).

    Untuk produk tiongkok sendiri, kayaknya Xiaomi sama Lenovo deh yang trusted, meskipun aku ga pernah beli keduanya. Tapi, aku secara ga langsung lumayan sering pake karena adik aku yang paling gede pernah punya keduanya. Cuma, sayangnya, tampilan UI-nya terlalu menjiplak iPhone. Tapi, kalo buat pemakaian sih udah bagus. Android rasa iOS, ibaratnya.

    At the end of the topic, aku pun sama kayak Pak HSW, nyaranin pembeli buat ngga beli hp Oppo. Kecuali kalo second dengan harga miring (ini udah pasti) dan kondisi yang mulus. Biar oppo tau rasa tuh. Maksudnya, biar ga nipu pembeli lagi dengan mengaku kalo produknya rakitan atau lisensi dari Eropa atau Amerika. Apalagi nyasar kaum awam biar bikin mereka tergiur dan langsung beli produknya. Untuk tipe orang yang gampang bosenan, beli hp Oppo sangat ga direkomendasiin. Harga jualnya terjun bebas.

    Maaf ya, Pak HSW, komentarnya kepanjangan. Abisnya, greget banget sama merk hp yang satu ini. Apalagi setelah baca peraturan di atas dan pengalaman buruk yang pernah dialamin sama hp ini. Meskipun yang ngerasain si mama, tapi sebagai anak, kita berhak marah dong. Tuh pemilik konter sama promotor ga tanggungjawab banget udah ngibulin orang yang awam.

  24. aneh juga ya, masa sih gak yang harus di publikasikan jurnalis ke masyarakat berbeda dgn lounchingya… aneh baget, sebrnnya ada apa dibalik itu ?

  25. maksud saya masa jurnalis tidak bisa mempopulerkan ke masyaraakt ttg oppo sesuai lounchingnya… aneh ya..

  26. Assalamu’alaikum Pak Herry SW or shallom jika non muslim..

    saya sangat berkesan sekali dengan artikel Anda dan beberapa ulasan sdra2 disini, jjur saya udah 1-3 minggu ini obok2 googling untuk cari produk smartphone yang murah meriah dengan fitur melimpah, spek mewah dibarengi baterai yang Waah tapi dapetnya selalu produk yang tak meluncur di indonesia alias review produk tersebut aja yang meluncur..

    saya tertarik melihat kualitas layanan purna jual “Huawei dan ZTE” tempo dulu sekitar 4-5th lalu seperti berkelas samsung dan LG dalam penanganan masalah produknya, yang meng-klaim akan maksimal dalam menangani kerusakan cukup 3hr perbaikan, lebih 3hr akan dpinjamin hp yang penting bisa gunakan kartu perdana untuk keseharian bahkan berani menjamin dan mengatakan akan mengganti produk serupa jika masa service hp melebihi 7hr, nah ini apakah layanan 2 perusahaan masih seperti ini pak di era 2016 sekarang?

    Sekarang saya tertarik dengan dua perusahaan ini setelah yang ketiga adalah xiaomi dalam hal murah fitur melimpah dengan baterai waah..

    jika menurut rekomendasi bpk sendiri dengan 3 produk ini bagaimana pak? maaf terlalu panjang komentar saya.. thank Pak dan makasih juga yang berikan info seputar hp lain..

    1. Pak Leson,

      Pusat perbaikan resmi ZTE saat ini malahan nggak jelas.

      Kalau Huawei, di atas kertas ada banyak perbaikan. Namun, saya tak tahu realitanya bagaimana. Bila Anda berharap ponsel bagus dengan harga murah, berarti Huawei silakan dicoret. Dari waktu ke waktu Huawei terlihat semakin percaya diri mematok harga jual. Lha ponsel 3G saja tahun lalu dijual Rp 9 jutaan kok. Spesifikasinya memang tinggi, tetapi belum 4G LTE.

      Kalau ingin mendapatkan ponsel murah dengan fitur melimpah, di antara Huawei, ZTE, dan Xiaomi, ya jawabannya jelas Xiaomi. Merek lain yang boleh Anda pertimbangkan adalah Infinix.

  27. ralat : 2 perusahaan yang dimaksud adalah Huawei dan zte dan untuk Samsung dan LG sebagai perbandingan kelas aja makasih..

  28. Oppo kualitasnya bagus kok walaupun harganya agak over
    aku pake find 7 joss bingit
    untuk soal kamera ga bisa di ragukan lagi find 7
    layarnya jernih banget krn udah pke layar 2k
    ngecasnya nga ada 1 jam full

  29. Wah aku juga sempet beli oppo neo 3, kamera emang lumayan, hape jg agak bandel kalo soal jatoh, tapi kemudian gatau kenapa touchscreennya rusak setelah beberapa bulan, aku service lah di counter hp karena males klaim garansi, emang murah sih biaya betulinnya tapi tiba-tiba pemilik counter service nunjukin tumpukan hape rusak yang harus di betulin dan 5 dari 6 yang ditunjukin itu merk oppo, sambil bilang kalo oppo itu banyak kendala di mesinnya. Dari situ aku baru tau dan abis selesai dibetulin hapenya langsung aku jual lg.

    1. Bu Regita,

      Maaf, baru hari ini saya bisa merespons. Sebab, sejak 15 November 2016 hingga akhir minggu ini, saya kebetulan sedang sering ke luar kota dengan jadwal aktivitas yang padat.

      Terima kasih atas testimoninya.

  30. Udah overprice. Jarang banget dapat update OS lagi, ponsel lain seperti xiaomi dan samsung aja ada update perbaikan dan pembaruan fitur, kalau soal update xiaomi yang paling sering update karena banyak sukarelawan dari misi forum serta developer yang setia untuk stabilitas ponsel.
    Samsung update nya cuma 1 tahun sekali, itu pun cuma update OS doang.
    Ane pake Oppo ngga pernah ada update, udah ponsel nge lag gara gara color OS nya yg berat banget.
    Dislike lah produk Oppo, ngga akan saya beli walaupun kamera bagus tapi ngga pernah update sistem is a bull shit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *