Komentar atas Tarif Baru XL Bebas

Efektif mulai 5 Maret 2008 XL memberlakukan tarif baru untuk kartu prabayar Bebas. Ini detailnya:

PANGGILAN KE SESAMA XL

  • Pukul 11.00-18.59 WIB tarif Rp 10 per detik pada dua menit pertama. Setelah itu gratis sepuasnya, tanpa batasan waktu.
  • Pukul 19.00-22.59 WIB tarif Rp 10 per detik pada tiga menit pertama. Setelah itu gratis sepuasnya, tanpa batasan waktu.
  • Pukul 23.00-10.59 WIB tarif Rp 10 per detik pada satu menit pertama. Setelah itu gratis sepuasnya, tanpa batasan waktu.

PANGGILAN KE OPERATOR LAIN

  • Pada dua menit pertama tarif Rp 25 per detik.
  • Menit ketiga hingga kesepuluh gratis.
  • Menit kesebelas dan seterusnya Rp 10 per detik.

CATATAN:

  • Promo tarif di atas hanya berlaku di Jabodetabek, Jabar, Jateng, Jogja, Jatim, Bali, dan Lombok. Tarif sudah termasuk PPN.
  • Karena yang sedang gencar adalah promo tarif Rp 0 koma sekian, maka dalam promosinya XL tidak memakai kata “gratis” melainkan “Rp 0,0000000000…..1 (angka 0 sepuasnya dan diakhiri dengan angka 1) yang sebenarnya gratis juga.

Bagaimana komentar Anda terhadap pemberlakuan tarif baru itu? Ketikkan di bagian bawah halaman ini!

71 thoughts on “Komentar atas Tarif Baru XL Bebas

  1. Bagaimana Nasib yang pasca bayar (Xplor) sudah sejak th 1996 pake XL nich … belum pernah dapat reward sari XL, .. ech malah pra bayar dapet lebih murah ???
    Pls dech

    nsamsi
    08188123XX

  2. Hebat, murah sekali tarifnya.. Namun yg saya rasakan sebagai pemakai kartu xplor, promo tarif murah tanpa kesiapan network sangat mengecewakan.. Sering drop call,network busy, network overload..
    Kualitas suara juga kurang bening lagi tidak seperti dulu sebelum ada promo tarif murah…

  3. Saya sih ga terlalu musingin tarif perang harganya…. Toh buat pelanggan pasca bayar tarifnya teteup aja segitu² jg.

    Yg saya khawatirkan cuman network overload :(. Kebayang bakalan di abuse abis²an. Sekarang aja layanan Blackberry XL sering bengong. Pasti layanan data bakalan jd korban nih.

    Mudah²an aja jaringan XL emang udah dipersiapkan dengan baik.

    Kalo memang malah jd parah kan tinggal ngelirik operator lain ;).

  4. Besok pagi saya akan mem’bebas’kan xplore saya. Percuma memelihara xplore.. Gak ada ‘bebas – bebas’nya sedikitpun

  5. Oh tarif bebas…Bagaimana dgn nasib pelanggan xplor? Apa karena bayarnya di belakang/pascabayar jadi di anak tirikan?

  6. Saatnya “bebas” migrasi Explore ke Operator lain. XL lagi ngejar jumlah subscriber, tapi udah enggak ingat sama kapasitas & pelanggan setia (baca: pelanggan post paid).

  7. Capee deeehhh…

    XL yg bisa dijagoinnya cuma support yg cepat dan billing yg bagus trus bisa bolak balik paska-pra doang. Selebihnya suck. Kerjanya cuma ekspansi sana sini, tapi infrastruktur nga dibenahi. Kaya org kegemukan tapi pake baju kesempitan.

  8. o ya, lupa ngasih contoh…
    waktu pake dulu pake XL xplor mega data, asik bgt. Saya suka bgt n bikin demen XL. Trus XL bikin kerjasama sama centrin, CBN, dan berbagai ISP lain. Udah deh, ancur semua. Nga kepake itu skrg megadata. Tutup aja udah. Cuma jago promo, tapi nga nambah kapasitas…

  9. Perang tarif bikin pusing! Memaksa saya harus punya tiga nomor dari tiga operator karena sering nelpon keluar kota. Sejak ada program 0,1/detik, jaringan XL hancur lebur. Sinyal penuh di kantor, tapi kalau dihubungi jawabnya di luar servis area atau kalau bisa, suaranya kaya robot dan putus-putus. Outgoing calls lebih banyak susahnya daripada berhasilnya. Sebagai pelanggan Xplor, saya kecewa, akhirnya saya putuskan saya tutup dan ganti Bebas aja. Nasib pelanggan postpaid memang dianaktirikan terus!

  10. di mana-mana, yang dikasih promo-promo tentu saja yang prabayar, karena bayarnya cash, ga ngutang kayak pascabayar 😀

    yang jelas, semoga kualitas layanan XL ngga turun gara2 overload

  11. Buat XL,

    ngga semua konsumen itu butuh talktime murah. Saya lebih senang tlp yang reliable, yang bisa dipake setiap saat saya mau dan berhenti bicara saat saya mau berhenti !

    Menurut saya skema tarif murah model skr memang mendorong/menciptakan MANIAC! Orang didorong/diajarkan spy ngomong lebih lama di tlp ! Ya, dengan semakin banyak MANIAC semakin ancur jaringannya, jelas itu! Nambah sebanyak apapun BTS ngga akan berkutik kalau di-rush sama maniac subscriber !

    Stop tarif murahan deh ! Perhatikan existing/faithful subscribers dong, give them some respective rewards !

    Cheap fare only for maniacs !

  12. Saya pemakai Bebas sejak 4 tahun lalu. Sejak ada promo ini dan itu pulsa saya memang jadi nggak habis2 (saya isi Xtra 100 ribu tiap bulan).

    Tapi liat dong akibatnya, SMS jadi sering pending, internet via 3G serasa kembali ke jaman CSD dulu.

    Timbang gini, balikin aja tarif XL jadi mahal lagi kaya tahun 2000-an dulu (seingat saya waktu itu tarif telpon XL paling mahal dibandingin 2 operator yang lain), kalo saya sih nggak keberatan..

  13. Wah bakalan susah deh saya, di CDMA saya pake pleki yang sering calldrop, & GSM saya yang udah hampir 10 tahun bakal nasibnya sama. Buat saya yang penting komunikasi lancar harga biasa aja. Murah kalau kacau buat apa?????????

  14. Pak Unting, dari sini kita bisa tahu bahwa ada sebagian pelanggan yang lebih peka kualitas layanan daripada tarif.

    Dikirim pakai handset BB, layanan GPRS, dari seberang Es Teler 77

  15. Apapun yg terjadi, tetap pake xplor krn:
    – buat internet doang
    – buat telp masuk doang
    – buat sms doang
    kalau mau telp keluar ya pake cdma aja

    beres to?

    R@m@

  16. Sudah semingguan ini saya ditolak oleh XL untuk migrasi dari XPLOR ke BEBAS. Alasannya ada perbaikan di sistem. Masa sih perbaikan sampe seminggu? Atau ini hanya akal2an XL agar tidak terjadi migrasi ‘bedhol desa’ dari XPLOR ke BEBAS? Kalo gak mau ada yang migrasi, ya tolong XPLOR dikasih promo yg sama dong seperti BEBAS.

  17. harga bukan segalanya, reliabilitas lebih penting..
    murah tapi hancur, jaringan overload, gak ada gunanya..
    tarif ya normal saja, gak usah murah, gak juga premium, tapi kualitas jaringan no 1

  18. Gua lebih pilih jaringan yang bagus daripada tarif murah.
    Awal² GSM kan pada mahal tuh.
    Roaming aja kena charge, tapi gua tetap pake, karena emang butuh.
    Kalo sekarang, dengan ada nya tarif murah,malah banyak yang pake hp untuk telpon / sms yang gak ada guna nya.
    Sms sebanyak mungkin, hanya karena masih ada jatah sms gratis nya, bkn karena kebutuhan.
    Juga buat layanan data nya XL, makin lama kualitas nya makin menurun.
    Di rumah gua, dapat sinyal HSDPA, tapi speed nya kalah cepet dengan telkomnet instan.
    Belum lagi layanan blackberry nya, di kawasan Sudirman yang seharus nya kualitas di jaga, malah blackberry nya sering bengong.
    Mudah² an ini dapat menjadi masukan buat XL.

  19. Gimana dgn para pelanggan Xplor?
    Jangan ditelantarkan donk. Kita sebagai pelanggan setia XL, jujur aja kecewa, masa si XL lbh mementingkan para pelanggan baru yg blom pasti loyalitasnya.
    Sy sdr pindah ke XL pada awal2 masa TM menjadi pemegang saham mayoritas, ini juga krn rekomendasi salah satu temen yg dulunya kerja di Telkomsel trus pindah ke XL. Sebelom jd pelanggan Xplor, sy adalah pelanggan matrix dan memang pada wawal2 service XL sangat memuaskan, customer service tanggap dan responsif, sangat membantu. Tp belakangan ini dgn persaingan memperebutkan pelanggan, kualitas layanan sy rasakan menurun banyak. Logis-nya begini, gmn pelanggan bisa mendapatkan layanan yg baik kl menghubungi customer service aja mst menunggu dalam waktu yg lama (di atas 15 menit), apalagi kdg2 juga ga bisa dihubungi sama sekali.
    Oleh krn itu, sy mohon kpd XL, jgn cuma tarif murah yg diperhatikan, tp terutama, jagalah kualitas layanan dan pelanggan2 setiamu. DDulu dgn Indosat, sy uda complain sampe ga tau mo complain apa lg, tp customer service-nya super cuek dan ga peduli dgn keluhan pelanggan, makanya sy rasa company dgn service ky gt ga bisa diajak kerja sama lagi. Sy berharap XL akan terus mampu menjaga kualitas layanannya. Thanks,

  20. pada dasarnya, tarif yg makin murah akibat adanya kompetisi tentu malah memberi beenfit u/ palanggan. Namun seyogyanya tarif murah tsb tidak mengorbankan kualitas. Yg sekarang terjadi di industri telekomunikasi seluler sama seperti yg terjadi di industri penerbangan murah. Mereka berlomba2 perang tarif, namun tidak diikuti dg dijaganya kualitas penerbangan sehingga malah merugikan penumpang. Mulai dari seringnya delay, sampai yg fatal seperti kecelakaan.
    Kuncinya kembali di pemerintah, u/ membuat aturan dan rambu2nya serta menegakkannya. Kalau di penerbangan, reaksi dari DehHub dan KNKT pasti sangat cepat terutama bila sampai ada korban jiwa. Tp di telekomunikasi seluler, sebenarnya ada BRTI ya, semoga aja issue ini (perang tarif vs kualitas sinyal) segera ditanggapi oleh mereka. Sehingga pelanggan benar2 merasakan manfaat dari kompetisi ini.
    Soal pelanggan pasca bayar, gw rasa kalau kondisinya seperti itu, kitanya aja yg melakukan penyesuaian. Contohnya gw. Awalnya hanya pakai Halo sejak 1997. Waktu Flexi keluar, nyoba jg dg yg pra bayar sampai sekarang. Sempet jg nyoba esia bbrp bulan, tp gw drop krn koneksinya u/ menghubungi dan dihubungi operator lain (GSM maupun CDMA) rada lemot. Pas lebaran kemarin, tergoda dg promonya, nyoba Bebas, jg sampai sekarang. Tadinya bakal beli jg Simpati dan Mentari nih dalam waktu dekat. Tp melihat promo bebas mulai 5 maret besok, kyknya akan gw pending dlu melengkapi koleksi operator seluler gw. Jd sekarang u/ nelpon keluar gw banyak pakai Flexi dan Bebas, Halo cuma buat terima telpon, SMS, dan cek email/browsing dikit. Atau kalau pas ke luar negeri.
    Kebanyakan handset jd repot? Dg 3 nomer yg ada sekarang, gw cuma pakai 2 handset aja, 1 PDA phone GSM dan 1 HP dual system. Jika mau nambah pun bisa pilih yg dual sim card.
    Jadi, sebagai konsumen, kita nikmati dlu aja perang tarif ini, dg segala manfaat dan kekurangannya, sambil berharap adanya perbaikan kualitas.

    thanx & cheers 🙂
    Barry

  21. Gue pengen comment iklannya XL.
    Sepertinya mereka ingin “meniru” Indosat.
    “Detilnya bisa dilihat di http://www.xl.co.id” tapi menu-nya gak ada.
    Update web-nya telat seperti Indosat ya? 😀

    Kalo XL bebas gue skr nganggur (piara nomor doang), waktu tahun 2000-2004 sempat jadi nomor utama. Pusing gonta-ganti SIM card, kecuali XL mo “hibahkan” handset biar gue jadi aktif pake voice & 3G-nya XL lagi. (mimpi kali ye).

  22. Well….gw pake XL sejak tahun 1998 mulian dari kartu prabayar Pro-XL, dan akhirnya pindah ke pasca bayar mulai tahun 1999. Pada saat itu XL sebagai operator pilihan untuk maslah kualitas suara dan koneksi di daerah Jakarta. Sampai 2-3 tahun yang lalu, layanan dari XL terasa lebih unggul dibandingkan dengan operator lainnya.

    Sejak dimulainya era prabayar BEBAS dengan tarif yang lebih baik dari Xplore, mulai dirasakan ketidak-puasan terhadap tarif. Pada awalnya sih gw percaya aja kalau CS bilang Xplore selalu diprioritaskan dalam melakukan panggilan, artinya bila BTS relatif penuh, maka pelanggan Xplore katanya akan disambungkan lebih dahulu. Kenyataannya, sekarang sudah cukup sering gw gagal melakukan panggilan keluar dan bahkan dalam 1-2 minggu terakhir gangguannya sangat parah.

    Menurut saya pribadi, harga yang lebih murah boleh saja diberikan kalau tidak mengorbankan kualitas. Tetapi sebagai pelanggan Xplore, sudah bayar lebih mahal dari yang prabayar, tetapi kualitas service semakin lama semakin turun. Sungguh sudah mulai mengecewakan kualitas pelayanan dari XL.

    Untuk operator2 cdma, gw selalu stik ke Flexy karena relatif lebih realible dibandingkan dengan operator lainnya, terutama yang gembar-gembor bagi2 duit tapi panggilan sering putus pasa saat asik bicara.

    Salam,
    Winardi

  23. Indosat ikut-ikutan promo 0,0000000000001 /detik tuh.. ada di Kompas hari ini (3 March 2008), padahal baru luncurin 0.01 seminggu yg lalu huehehe

  24. Duh padahal yg mustinya di anak emaskan pelanggan pasca bayar. emang Xplore sy sering outgoing call nya gagu. Padahal saya ga pernah delay, tagihan selalu bayar…….
    Sori yah bukan bermaksud sombong, dari dulu ga level kalo musti pake prepaid. Ribet kalo ada sewaktu-waktu ada urusan mendadak, trus pulsanya abis……

  25. Benar Hendra saya tadi pagi juga baca Kompas, aneh kenapa GSM perang terus-terusan sih? Apakah mereka sudah siap dgn network yang bagus?

  26. Untuk sementara saya masih senang pakai Bebas karena sekarang jadi lebih jarang terima telepon karena memang susah ditelepon. Kalau benar-benar perlu saya pasti bakal sms.

    Tapi khusus untuk keluarga sengaja pakai satu handphone lagi dengan nomor AXIS.

  27. Tarif murah kalo mau mah murah aja, ini pake syarat2…katanya gak pake syarat ?

    Tapi, saya pribadi sih lebih ke Internet, saya sudah langgapan paket MegaData, ada kali 1 thn tiap bulan cuma kepake 10Mb dari jatah 250Mb, tp sekarang ini begitu saya bener2 ingin pake…..buset dah…masa 3G speed download cuma max 20kbps ?, saya gak ngertilah Kbps or kbps, tapi yg penting lemoooot buanget….
    HSDPA ? Apa garansi kalo saya pake hp support HSDPA ?
    Capeeee Deeeee……..

    *dah ada rencana lirik operator lain utk Internet ahhh……

  28. bagaimanapun juga duit gak bisa bohong, makin murah tarifnya makin ancur layanannya, carilah rumusan tertentu yang tidak terlalu murah dan tidak mahal juga, gak perlu focus kepada yang suka ngobrol berjam-jam yang gak ada tujuannya, saya lebih cenderung nelpon kalau perlu saja, gak peduli jam berapa dan jarak berapa, jadi saran saya tarif perdetik flat, gak perlu zona-zonaan (zona wilayah dan zona waktu) dan jangan anak tirikan explor.

  29. Kasihan pemakai Xplor ato pasca bayar, dari penurunan tarif gak pernah dapet reward…
    Dengan adanya tarif begini, mengakibat kan network busy melebihi kapasitas yg dpt di tampung network, akhirnya malah mengecewakan…
    Juga gara2 smua pada dipake voice akhirnya koneksi internet yg pake XL jadi lemot…

  30. saya percaya xl pasti akan mencari solusi untuk menghindari efek kapal tenggelam karena kepenuhan penumpang.
    untuk saya pribadi tidak terpengaruh karena kebanyakan saya pakai xplore utk access 3G internet dan karena jalur 3G tidak ngedompleng jalur voice jadi tidak masalah.
    untuk voice saya masih mempercayakan telkomsel yang coverage areanya luas.

  31. Kalau saya maunya yang murah mulai menit pertama tidak syaratnya, dan tidak ruwet itungane, setuju ?

  32. tarif murah tapi pelanggan lama/setia dirugikan.
    masalahnya nomor telepon ini melekat ke orang sih. dan uang yang kita bayarkan (pra bayar/ paska bayar) itu termasuk harga yang dibayar agar kita bisa dipanggil, RELIABLE. tarif murah tapi gak bisa dipanggil sama aja dengan telepon koin.

  33. Beberapa pelanggan XL dilaporkan kehilangan sinyal sehingga nomornya tak bisa dihubungi. Konon, jumlahnya mencapai ribuan pelanggan. Benarkah?

    Menurut laporan dari pembaca detikINET, yang diterima Senin (3/3/2008), terjadi gangguan pada layanan seluler PT Excelcomindo Pratama (XL). “Nomor tiba-tiba tidak bisa dihubungi sejak Jum’at (29/2/2008-red) pagi,” ujar seorang pembaca.

    Gangguan ini agaknya tidak menimpa seluruh nomor XL, pasalnya beberapa nomor XL yang dihubungi detikINET masih menunjukkan kewajaran.

    Mengutip keterangan customer service (CS) XL, seorang pembaca detikINET pun menuturkan bahwa terjadi gangguan pada sistem internal XL yang berakibat beberapa nomor tak bisa dihubungi. Bahkan, sang CS berani menyebut ada ribuan pelanggan yang mengalami gangguan.

    “Katanya ada 450 ribu nomor yang begitu. Itu katanya CS-nya XL. Solusinya, katanya, suruh menunggu dua atau tiga minggu lagi sampai normal. Gila aja, masa’ tiga minggu tidak bisa dihubungi,” ujar sang pembaca yang mengaku menggunakan nomor itu untuk keperluan bisnis.

    Ketika dikonfirmasi, Senin (3/3/2008) pukul 11:30 WIB, Myra Junor, GM Corporate Communication XL, mengaku tak tahu-menahu mengenai gangguan pada jaringan XL. “Sampai saat ini belum ada laporan mengenai adanya gangguan. Bilapun ada, kami pasti tahu update-nya,” ujar Myra.

    Meski demikian, Myra berjanji pihaknya akan memeriksa lebih lanjut keluhan-keluhan tersebut.

    Ribuan Nomor XL Semaput?

  34. Top Story dari DetikNet : Beberapa pelanggan XL dilaporkan kehilangan sinyal sehingga nomornya tak bisa dihubungi. Konon, jumlahnya mencapai ribuan pelanggan. Benarkah?
    Menurut laporan dari pembaca detikINET, yang diterima Senin (3/3/2008), terjadi gangguan pada layanan seluler PT Excelcomindo Pratama (XL). “Nomor tiba-tiba tidak bisa dihubungi sejak Jum’at (29/2/2008-red) pagi,” ujar seorang pembaca.
    Gangguan ini agaknya tidak menimpa seluruh nomor XL, pasalnya beberapa nomor XL yang dihubungi detikINET masih menunjukkan kewajaran.
    Mengutip keterangan customer service (CS) XL, seorang pembaca detikINET pun menuturkan bahwa terjadi gangguan pada sistem internal XL yang berakibat beberapa nomor tak bisa dihubungi. Bahkan, sang CS berani menyebut ada ribuan pelanggan yang mengalami gangguan.
    “Katanya ada 450 ribu nomor yang begitu. Itu katanya CS-nya XL. Solusinya, katanya, suruh menunggu dua atau tiga minggu lagi sampai normal. Gila aja, masa’ tiga minggu tidak bisa dihubungi,” ujar sang pembaca yang mengaku menggunakan nomor itu untuk keperluan bisnis.
    Ketika dikonfirmasi, Senin (3/3/2008) pukul 11:30 WIB, Myra Junor, GM Corporate Communication XL, mengaku tak tahu-menahu mengenai gangguan pada jaringan XL. “Sampai saat ini belum ada laporan mengenai adanya gangguan. Bilapun ada, kami pasti tahu update-nya,” ujar Myra.
    Meski demikian, Myra berjanji pihaknya akan memeriksa lebih lanjut keluhan-keluhan tersebut.
    Ribuan Nomor XL Semaput?

  35. No Xplor saya tadi pagi tumben, dgn 3G-nya browsing2 via Hp ke PC cukup kenceng
    Trus jam 11-an tau2 idle….ya udah tak di sconnected…..
    Tapi gak lama sinyal hilang…cuma 1 bar……trus full lagi tp 3G hilang….eh tau2 naik turun…duh sampe takut Hp yg kenapa2…
    Sampe tadi 30 menit yg lalu masih belum dpt 3G, tp sinyal udah full
    Sekarang 3G…cuma sinyal gak bisa full

    Lokasi Kawasan Industri Pulogadung

    mmmmmm

  36. –> Lady

    Maksudnya spy sekalian SMS dan Data juga ancur sekalian ? Iya dah nanggung, Voice udah ancur kenapa ngga data sekalian

    Fyi, sebentar lagi emang XL mau turunin harga SMS nya, coba perhatiin deh di iklannya yang terbaru..

  37. Saya cuman bisa tertawa saja lihat perang tanding tarif, memang tarif adalah komponen paling sensitif, namun ada komponen lain yang tak kalah sensitif yang bisa membuat konsumen jadi loyal, yaitu LAYANAN alias SERVICE, kalau sebuah operator punya layanan prima, walau diserbu banyak serangan dari tarif tidak akan bergeming, selama tarif yang dipatok masih MAKE SENSE, so dengan bagini tahukah siapa yang diuntungkan ??? Tak lain dan tak bukan adalah operator yang TIDAK ikut perang tarif lebih lanjut, dimana untuk level GSM/3G tinggal Telkomsel, 3, dan Axis, 2 yang terakhir ini mestinya juga ikut perang tarif tapi tarif masih make sense, dan yang pasti jumlah subscriber masih sangat kecil, sehingga sangat mungkin jaringan tidak menjadi masalah.

    Apa sudah tahu kalau Telkomsel dengan tarif SimPATI pede yang 0.5 rupiah per detik saja sudah cukup bikin jaringannya gonjang-ganjing ? Mungkin itu sebabnya si merah ini belum ikutan perang babak kedua ini.

  38. Pak Rahmat,

    Hi… hi… saya bukan agen, distributor, GM, apalagi CEO XL kok. Saya sebenarnya relatif rutin berhubungan dengan semua operator.

    Nah, kebetulan XL saya pandang yang paling responsif terhadap komplain dan suara konsumen. Karena itu, saya juga paling rutin menjaring suara pengguna XL. Kebetulan pula, nomor utama saya adalah XL. Jadi, kalau XL “mabuk”, saya bakal ikutan pusing tujuh keliling.

  39. Biasanya sih..harga premium layanan juga premium…….kalau harganya ekonomis tentunya layanan akan ikut ekonomis…betul gak? (08179887xxx)

  40. Hari ini genderang perang mulai berbunyi. Walau tidak banyak melakukan outgoing voice call, namun ada sekali yg dijawab network busy di jam 19:34. Padahal justru di rentang waktu ini tergolong tarif kelompok termahal.
    Kalo mengenai SMS, so far so good.
    Mungkin karena lokasi saya di Semarang maka efek traffic jammed tidak terlalu saya rasakan.
    Anyway, tadi jam 10:02 melakukan panggilan ke Explore Jakarta selama 12:54 lancar aja dan HANYA dikenakan Rp. 600,-
    Thank you XL.

  41. Dari segala macam pentarifan, Joshua pengen sekali jika ada yang bersedia memberikan skema pentarifan dalam bentuk :
    – Biaya langganan let say Rp. 100.000
    – Dapet kuota bicara 1.000 menit ke operator manapun
    – Dapet kuota sms 1.000 sms ke operator manapun
    – Jika salah satu kuota habis maka perlu bayar Rp. 100.000 lagi

    Dengan skema seperti maka dari sisi operator :
    – ARPU tetep terjaga
    – Operator bisa menghindari traffic abuse / spam call / spam sms

    Dari sisi pelanggan juga ndak perlu bingung gonta ganti kartu dan bisa tenang bawa HP 1 saja.

  42. saya baru sadar ternyata hp yang saya pasangin nomor xl bebas ga rusak.
    karena belakangan ini ( terakhir 2 bulan lalu ) sering kalo terima telpun suara ga kedengeran, sms pending.
    saya kira hp saya kenafa2. ternyata masalahnya ini toh, kualitas jaringannya drop. hehe
    sekarang tuh hp dah ta wariskan ke orang laen sekalian nomornya.
    mending pake operator laen deh yang terjamin buat nelpon dan sms, tarif mahalan gpp yang penting
    komunikasi lancar

  43. Gampang kok, simpel aja….
    Pilih operator dengan iklan terheboh yang nomer 2 atau 3 aja, dijamin jaringan lebih lancar.
    Bayar sedikit lebih premium, so what gitu loh…emangnya kita ngga ada kerjaan mau telepon lama-lama???

  44. Doohh…promosi lagi ya?

    Trus nasib pelanggan Xplor gimana dooonkk?? Makin lama koq networknya makin jelek. Apalagi di daerah Jakarta Timur (Jati Bening, Bekasi dsb). Setiap ke klien di daerah tersebut, pasti udah ‘mati kutu’. Malah lebih kuat sinyal CDMA. Gimana toh?

    Outgoing call susahnyaaa..ampun! Blom lagi putus2 terus yaa..
    SMS pending atau failed terus.
    Orang lain telp berkali-kali katanya saya tidak angkat2, padahal di saya sama sekali tidak ada telp masuk. SMS dan jaringan internetnya juga seperti itu. Waduh…repot deeehh..

    Masih jauh lebih banyak pelanggan yang mementingkan KUALITAS daripada tarif murah!

    Customer yang semakin mentingin harga murah berarti semakin besar kecenderungan untuk tidak setia sama providernya. Alias begitu ada provider lain lebih berani kasih harga murah maka ga akan segan2 untuk pindah.

    Please dibenahi dulu infrastrukturnya sebelum promosi ini-itu.

  45. Sekarang sinyal XL nggak pernah full, kadang sering hilang malah. Apa rekan2 yg lain juga merasakan hal yg sama?

  46. yaaaaa….eeelllaaaaaaa……

    kalo ngasih tarif murah yg ikhlas kaleeeee…..
    kasih tarif yg wajar2 aja, gak perlu sampe 0,00000000…1 rupiah kok….

    dari pada kasih Rp. 0,0000000000…1 tapi pake banyak bintang di belakangnya….dah gitu gak diikuti dgn infrastruktur yg baik pula….

  47. saya setuju kalo yang nelpon lama itu MANIAC 🙂

    tapi gmanapun bangsa Indonesia ini sudah di EDUKASI oleh ESIA untuk suka ngerumpi, dengan tarif seribu per jam nya jaman dulu adalah yang termurah dan yang ter WOW diluar nalar bangsa Indonesia saat itu, sehingga market ter EDUKASI untuk suka cuap cuap ngerumpi gak karuan tanpa tujuan…

    sebagai pembanding, saya dan pacar saya hanya mampu ngobrol selama KURANG dari 30 menit setelah itu hening, padahal kala itu mau test network XL pas promo 0.0000….1 itu, setelah 30 menit itu ponsel saya biarin ON aja soalnya da gak tau mau ngobrol apa, dan pas 59menitan PUTUS OTOMATIS, test ini saya ulang 3x di lokasi berbeda di Jakarta dan hasilnya selalu putus setelah 59menitan

    so…. ternyata tidak sepuasnya…

    dari sisi XL, mau tidak mau XL terjun ke kubangan BUDAYA NGOBROL karena market sendiri sudah teredukasi ke arah sana, memang orang seperti saya dan juga teman teman di komentar di atas terganggu dengan kualitas network XL yang semakin menurun (atau sengaja diatur mati tiap 59menit?) sehingga kalo butuh nelpon atau sms penting pun sulit

  48. semingguan ini gprs di malang putussss….
    apakah ini imbas ‘program nelpon puwas’ nya xl? gemeess… gemeesss… 🙁

  49. kalo gprs gak bisa coba paksa hp nya ke jaringan 3G, jaringan 3G biasanya lebih lega dan bebas hambatan dengan asumsi kebanyakan voice itu kepake ama pelanggan ber-HP non 3G

  50. Sejak ada program 0,1/detik saya jadi penasaran ingin nyoba. Tapi setelah dicoba, ternyata prakteknya nggak seperti teorinya. Saya telepon ke operator lain dengan jumlah awal pulsa saya saat itu Rp. 5.000, ternyata baru menelepon sekitar 10 menit sudah putus dan ketika saya cek sisa pulsa ternyata tinggal Rp. 250. Saya kecewa dan merasa tertipu.

  51. Xplor payah deh… kecewa berat… mana yang punya MALING SYA… walah urang teh tambah sutris pisan euy…

  52. Yudistira:
    Saya pemakai Bebas sejak 4 tahun lalu. Sejak ada promo ini dan itu pulsa saya memang jadi nggak habis2 (saya isi Xtra 100 ribu tiap bulan).

    Tapi liat dong akibatnya, SMS jadi sering pending, internet via 3G serasa kembali ke jaman CSD dulu.

    Timbang gini, balikin aja tarif XL jadi mahal lagi kaya tahun 2000-an dulu (seingat saya waktu itu tarif telpon XL paling mahal dibandingin 2 operator yang lain), kalo saya sih nggak keberatan..

    SETUJU!!!!!!!! gw dah pake xl selama 7 TAHUN!

  53. aku udah lama pake XL bebas,dulunya ga pernah ada masalah untuk pelanggan. tapi setelah XL mulai ikutan perang tarif, smakin lama kualitas XL semakin buruk,bahkan sangat buruk.Buat apa XL ngasi-ngasi segala macem promo tapi ujung-ujungnya cuma bikin kecewa pelanggan.
    Beberapa pengalaman yang mengecewakan aku adalah :
    1. aku daftar promo 125 sms, udah ada sms konfirmasi kalo sms promo dah bisa digunain selama 5 hari, tapi ternyata tanpa aku sadari pulsaku terus minus hingga abis.. itu terjadi berkali-kali, dan yang lebih parah lagi, pernah setelah 1 minggu, promo itu baru aktif…
    2. saat promo 125 sms ku udh aktif, pada hari ketiga aku gunain lagi ternyata dah ga bisa, pulsaku dah minus lagi, padahal saat itu aku baru pake sekitar 20an sms.
    3. Saat aku isi ulang extra,saat masa aktif masih tersisa 2 hari, sms ke sesama XL juga minus 350 rph. Aku baru nyadar saat sore hari, aku tanya operator, dy ga bisa ngasi jwbn apa2, cuma minta maaf doank…
    4. tarif telpon di area jogja Pada jam-jam pocong (00.00-05.59) katanya telp Rp.0 tapi mana??? pulsaku juga minus tuh… Pada jam siang, sore, dan malam juga hampir 2x lipat dengan tarif yang seharusnya.. (600, 1300, 2400)
    5. kenapa untuk menghubungi operator sangat sulit, apa karena XL mau menghindar dari keluhan banyak pelanggan? trus telp operator disconnected juga pulsa minus. Apa XL mulai bangkrut gara2 ikut perang tarif???

    Mana kualitas XL yang dulu???
    XL yang sekarang makin lama makin norak dengan kualitas nol..

  54. Adi
    December 7, 2008 at 07:42

    Xl payah…..

    Sekarang ini bilang tarif hemat xl. Gratis 250 sms hanya dg kirim 8 sms. Tarif ngirit, cuma Rp.150/sms.

    Aku sudah kirim 20 kali sms, tetap saja tuh terpotong pulsanya. Gratisnya mana ????

    Tp ya…. good bye deh xl. Ntar lagi mau bangkrut kan ???? tower aja sampai dijual jualin. Terus dia sewa ke yang belinya. Payah bangeth.

    Ia nih, sekarang Indosat aku lemot bangeth. Jengkel abis. Sebelumnya juga aku pakai Flash. Cuma 2 bulan saja bagus. After that. No…..

    Pokoknya kalo udah ada yang unlimited biasanya jadi menurun deh kualitasnya. Payah payah payah.

    Apalagi xl yang quasar. Duh….. aku sempat beli yang paket jam. Mau masuk friendster aja ke halaman log in 10 menit. Astaga naga !!!!

    Adi

    PS : Thanks dah bisa keluarin uneq 2x nih

  55. Aku mohon jaringan XL harus d perbanyak karena jaringan d timika -papua kurang kuat jadi aku mohon jaringan XL diperkuat karena banyak yang butuh d timika-papua.
    Terima kasih Xl.

  56. Kenapa no xl sy setiap isi pulsa langsung habis, padahal sy gak pernah ikut langganan apapun, tolong perbaiki

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *