Tarif IM3 Rp 0,00000000001 per Detik, Mau?

Tarif IM3 Rp 0,01 per detik hanya berusia sekitar seminggu. Sebab, IM3 lalu mengeluarkan tarif baru yang lebih murah dan banyak nol-nya. Yakni, Rp 0,00000000000001 per detik. Silakan baca detailnya di sini.

Bagaimana komentar Anda terhadap tarif baru IM3 itu? Ketikkan komentar Anda di bagian bawah halaman ini. Terima kasih.

33 thoughts to “Tarif IM3 Rp 0,00000000001 per Detik, Mau?”

  1. Semua itu dilakukan IM3 untuk memanjakan
    pelanggannya, setuju2 saja!

    selama jangan mengurangi sinyalnya saja,
    bisa repot semua.

    Go Im3!

  2. saya sih setuju aja…asal selamanya aja…kalo ada batas akhir promo sih sama aja ganti lagi ke provider lama dengan nomor yang sudah bertaun taun….
    terus jangan ada kesan menjebak konsumen aja…hari gini gak terbuka…pasti ditinggal dehh.

  3. Antara seneng dan ngga sih..
    Seneng karena
    – Jadi murah banget
    – Gw pake seminggu cuma abis 20 rebu..padahal biasa bisa 2-3x itu
    Ga seneng karena
    – IM3 jadi susah 1/2 mati buat pake telpon, sinyal penuh tapi buat nelpon harus coba 10x baru konek..blon lagi buat konek ke nomor indosat di luar kota..lebih sengsara lagi
    – Tarif nelpon sepuasnya juga agak2 nipu, soalnya tiap 30 menit otomatis mati..

    regards

  4. Saya senang dengan adanya penurunan tarif, mengingat tarif komunikasi di negara kita termasuk yang termahal di dunia.

    Namun saya sedih, karena biasanya penurunan tarif itu sama dengan penurunan tingkat kualitas jaringan telekomunikasi. Sebagai contoh, ada tarif bertelephone 1 jam sesama operator dikenakan tarif sangat murah. Namun prakteknya, sebelum 1 jam selalu putus dan diiringi dengan jeleknya kualitas jaringan.

    Semoga persaingan ini semata2 tidak hanya untuk memperebutkan kue tingkat subscriber saja semata, namun tingkatkan layanan jaringan yang ada.

  5. Well, saya nda peduli deh mau tarif berapapun.. asalkan mbok yao dibarengi sama infrastruktur doms, jgn hantem kromo ajah.. kalo seimbang, ya at least mendekatii lah, saya dukung. lah ini.. udah tarif diturunkan infrastrukur juga masih amburadul, yang ada sinyal kejet2 karena diserbu sama pelanggan yang notabene ter-provokasi dengan nol-nya itu.

    Teori terbalik saja deh, kalo udah gini, tarif murah tus telp ngga bisa dihubungi dan sering drop buat apa tarif murah? yang ada juga memble..

    Well Indosat should be aware with that

    *salah satu pelanggan yang kuciwa karena sering lost signal

  6. Kalo di Yogya, bahkan sampai sekarang, kualitas dan kejernihan panggilan IM3 masih lebih bagus daripada yang lainnya yang menawarkan tarif2 murah.

    Namun, walau semuanya bilang “murah”, semuanya sami mawon, mahal di tarikan awal hahahahaha… Nggak ada yang benar2 murah. Soalnya kebiasaan telpon saya cuman berkisar 2-3 menit.

    Kalau saya lebih memilih tarif yang wajar, namun flat dari awal, misalnya tarif sekian ratus rupiah per menit. Bukannya yang tarif termurah sekian nol di belakang koma, namun entar banyak bintang2nya… hahahaha… 😀

  7. Pertama IM3 launch, sy langsung pake, apalagi waktu itu GPRS free, sampe 1 thn lebih yah, akhirnya sy apply yg IM3Bright sampe 2 nomor cantik hehehe
    Tapiiiii sejak gabung dgn Satelindo…dan memakai nama Indosat juga….koq malah produk Indosat yg di anak tirikan
    Mau bayar tagihan susah, sedang Matrix gampang, dan terakhir masalah di tagihan karena ada biaya utk call ke luar kota, padahal sy gak pernah, juga akhirnya IM3 Bright di paksa jadi Matrix
    IM3 kalo gak salah focus di Data/Internet…., tp ternyata sama aja…..tetap aja voice yg utama…so….gak ngepek utk saya….capeeee deeeee

  8. omong kosong ah.. hanya menyesatkan user saja… membuat user konsumtif untuk berlama – lama menggunakan telpon biar dapet tarif murah.. padahal saya bukan tipikal pengguna telpon yang senang berlama – lama.. bahkan kalau nelpon ke keluarga di jakarta, paling lama juga 10 menit.. dan saya sudah bandingkan kalau tarif 0,000..1 yang berbintang dibandingkan dengan tarif 0,49 tanpa bintang… jatuhnya lebih murah yang 0,49. untuk bicara 10 menit.. paling saya habis 500 perak… nah kalau pake tarif 0,0000…1 bisa habis 1000 lebih… mana tuh yang lebih murah

  9. Sorry kalau salah, tapi bukannya XL udah sempet keluarin tarif model begini? Ngga kreatif atau keduluan ya?

  10. ini sih ikut2an doank…..

    kayaknya saya ngeliat iklannya XL duluan yg ngeluarin tarif Rp.0,00000000…1 dgn sejuta nolnya…..
    im3 ngekor yah? hehehe

    perang tarif sih boleh aja….
    tapi jgn ikut mengorbankan langganan dong…..kualitas sinyal harus tetap di jaga….dah gitu yg lebih penting, klo memang mau kasih tarif murah, ya yg iklas lah…kagak usah pake bintang2an segala, yg syaratnya pasti bikin pelanggan putar otak untuk itung2 nya….
    C spasi D….

  11. Baru sekarang ini saya ngerasain mau telepon susah banget, korban dari promo murah para operator. Dimana sekarang mau telepon CS juga susahnya setengah mati. Operator harus mikirin donk para pelanggan yang sudah loyal dari dulu menggunakan layanan, bukan tak mungkin kabur ke operator lain hanya gara-gara susah telepon dan ditelepon.

  12. iya tp tlp 1 ato 2 mnit bayare tetap sama 1350….?padahal klo kita memang bener2 mobile,normal kita tlp pling cm 2-3 mnit,,,dan itu berkali kali .Bayangkan aja kita hbis brp puluh ribu untuk tlp…taruhlah kita tlp 10x/hri…dangan durasi 1-5mnit….?jadi sepertine ini hnya sekedar tipuan aj..
    mungkin ini bahasa marketing,tp kita sbagai pelanggan pasti pengen yang benar2 murah,dari menit awal tanpa syarat dan ketntuan khusus.jdi sbgai pelanggan kita pasti bisa bedakan mna yg real murah ato hnya sekedar promo.JD UNTUK PARA OPERETOR TOLONG JANGAN TIPU KAMI PARA PELANGGANMU…INGAT !!!!TANPA KAMI PARA PELANGGAN,OPERATOR G BAKALAN ADA……

  13. Murah… emang murah sih.. tapi tolong jangan nyusahin kami para pelanggan Matrix, yang bayar mahal2 untuk dapetin kualitas.. hiks.

  14. m3 memang murah tp kurang real tarif. gprs tmbah sering lemot,telp stiap 15 mnit skali trputus ironisnya lg telp ke call center udah berbayar 15 mnit trputus jg? PAYAH. APA PERLU SAYA GANTI OPERATOR SLAIN PUNYA INDOSAT

  15. tarif murah …sapa g mau.tp, kl kualitas turun…wah g keren namanya.
    udah lama sich jd pengguna indosat(IM3), tp skrg saya muali ngrasa kesel, kecewa dll.
    itu namae bukan memanjakan pelanggan,karena setiap saya butuh telpon, penting banget apa yang ada “network busy”
    kl kayak gini terus kayaknya harus berganti haluan ini
    Harusnya bagaimana harga turun, tp kualitas tetep terjaga.konsumen skrg dah pada pinter,g cuma murah yang dicari…
    smoga bisa jd masukan

  16. Hwaach,,,,

    im3 ma gelo,,,

    rame rame yu pade komplen ke indosat atw kalo gag bakar btsnya,,,

    pusiing ngurusin tarif murah berjam jam tapi kenyataannya bisanya cuma menitan,,,

    bwec,,,,

  17. q dah lm pke m3………..uich sneng bgt
    mrah gto lhoe…………
    tp syang koneknya lm bgt………….
    cape dech…………..
    eh kok tiap 7 mnit mti sie………..
    tkut rugi yaw??????????????
    busyet……..nyebelin kalo kaya gini,tuk g pren?????

  18. klo aq seh ga bgtu mikirin tarif telponya…coz aq lebih sering pake gprs nya ketimbang pake telponnya…asal tarif gprs nya ga mahal aq seh tnang2 aja..heee:D

  19. taripnya emang murah dan okey punya,tapi sering jalurnya acet nggak bisa dihubungi and paling lama

  20. taripnya emang murah banget dibanding operator lain, tapi sayang kalau jalurnya ramai sulitnya paling no. satu sulit dihubungi ,untuk im3 tolong dapat diperbaiki lagi biar semakin oke dan banyak yang pakai

  21. bagi operator telp indosat,telkomsel atw apa aja jaga kualitas produk, jgn perang market doank tapi nyusahin orang kecil,,smoga ada audit market per telekomunikasian yang sehat dan jernih biar bersih dari market2 aneh merugikan konsumen

  22. sadap aja tu bts biar free ke public,ga bayar aneh-aneh pake 0000 lah pake tarif pake rupiah lah,,,come on GUYs HACKER KITA MANA bagi2 razia nyo

  23. Bukan hanya pelanggan yg kecewa sama indosat ,tapi karyawannya juga dikecwakan,terutama call centernya indosat,saya dulu pernah berkerja di call center matrix indosat dan saya resign …saya menyesali dgn adanya outsource kalau utk indosat outsoucenya namanya persada..,sbg call center sangat berat berkerja di indosat ,dalam segi makan yg tdk jelas bagaikan napi,gaji yg sering dipotong dgn alasan yg tdk jelas,jadwal kerja dan istirahat yg kadang dimanipulasi tanpa libur dalam 1 minggu malah saya pernah kerja dalam 13 hari plus lemburnya yg itu juga dibayar atau enggak.kalau menolak lembur akan dikenakan surat peringatan plus sentimen yg berkepanjangan dari supervisor dan manager outsourcenya..saya juga merasa tdk enak hati kpd pelanggan indosat mengeluhkan tentang jaringan indosat,tapi saya sbg call center bisa berbuat apa..banyangkan dgn situasi kerja yg seprti itu dan banyak pelanggan yg marah2..sbg manusia dan karyawan indosat siapa yg bisa bertahan lama…kerja di matrix indosat…..

  24. cpe deh.enak pake as murah smsx.simpel skrg.low nelpon simpati ok lgi.ga putus2 sinyal.hidup telkomsel.operator laen lewat.apa tu putus2.buang ja paret?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *